Sunday, December 27, 2009

Hanya Namamu Cinta - Dafi




Lagu: Reza Ramsay / Archie Nasution
Likir: Puja

Saturday, December 26, 2009

Friday, December 25, 2009

Anugerah Sepanjang Zaman - Anugerah Bintang Popular Berita Harian (ABPBH) 2008


Cecita

Cuti panjang pada hujung tahun ini ku manfaatkan sepenuhnya. Rehat lebih dari mencukupi. Aku mula berkira-kira pasal kerjaya dan masa depan. Aku memang senangtiasa tidak pernah berasa selesa dimana aku sekarang. Mungkin aku tidak perlu untuk berfikir lagi diwaktu ini kerna kerja sudah berada didalam tangan dan cuma perlu fokus. Tapi manusia tak pernah puas. Ya, aku tak pernah puas. Sam Kassim, bekas PR yang kini pengurus kepada Noryn Aziz menjadi pedoman. Selain beliau, Syuib pengurus kepada Bob juga sungguh mengujakan kejayaan yang dikepacinya.



Sam Kassim
Siapa kenal Sister-sister? Mungkin ada diantara kita pernah mendengar lagu Fantasi O Realiti tapi kita tidak begitu mengenali penyanyinya. Setelah berdiam diri, Noryn Aziz bangkit. Gagal dalam perkahwinan, beliau mengumpul ilmu biar penuh didadanya. Bila ditanya mengenai vokal atau muzik, beliau pasti boleh menjawab. Tiada siapa yang boleh menipunya. Album Alam Maya dipertaruhkan. Cerita Cinta pula diketengahkan untuk dimain dicorong radio. Kebangkitan semula tidak dipersiakan. Memilih Sam Kassim adalah pilihan tepat. Bermula dengan persembahan pada Majlis Hari Jadi Azwan Ali, ramai membuka mata mendengar dan melihat persembahannya.Majlis hari jadi selebriti, ramai rakan media pasti diundang. Tidak berhenti disitu, Noryn dijemput untuk membuat persembahan di pentas yang lebih besar. Kali ini bukan calang-calang, pentas Anugerah Bintang Popular Berita Harian yang mana penontotnya berjuta menjadi taruhan. Berpadu suara bersama Ning Baizura, Dayang Nurfaizah dan Nikki, beliau tidak berfikir panjang lagi. Terus memukau penonton dangan pukulan vokalnya. Malam yang pasti menjadi ingatannya. Selepas itu, satu demi satu undangan diterima. Dengan keikhlasan pasti semuanya berjalan lancar. Noryn dipilih mewakili Malaysia pula. Tangungjawab yang digalas sungguh berat. Beliau dihantar oleh kerajaan ke Los Angeles untuk turut serta didalam pertandingan World Championship of Performing Arts. Sekali lagi dia memukul masyarakat bila 6 pingat emas dibawa pulang. Tidak cukup dengan itu, dia juga tersenarai didalam antara 3 penyanyi terbaik DUNIA. Syabas. Kini, beliau hanya menunggu tibanya detik 12 Januari 2010 untuk memukau penonton di peas yang diidamkan semua penyanyi, Dewan Filharmonik Petronas (DFP), KLCC. Doa mengiringi kejayaan mu untuk konsert itu nanti, Kak Noryn.

Noryn Aziz











Sam Kassim & Noryn Aziz


Syuib pula membawa Bob ke satu level yang lain juga. Setelah keluar dari Meastro Artist Management, Syuib mengatur langkah seni Bob. Satu demi satu "Single" dikeluarkan oleh Syuib menerusi Bob Mesra Entertainment. Cinta terhalang menjadi fenomena pada waktu itu. Bob dilihat sebagai artis lelaki baru yang mempunyai tempat didalam industri. Pakej luarannya dengan mudah diketepikan umum apabila melihat bakat yang ada padanya. Mengulangi sejarah Noryn Aziz, dia juga ke Los Angeles. Pulang bermaruah. 6 pingat emas juga dibawa pulang. Kini. Syabas!



Syuib



Bob










Aku? pasti akan aku kecapinya suatu hari nanti. Kini aku menyiapkan proposal untuk beberapa orang penyanyi. Aku berdoa dan bertawakal agar semuanya berjalan lancar.

Biarlah Rahsia






"Mengukur baju biarlah dibadan sendiri", itulah pepatah dulu-dulu. Cuma jika masih ada sekelumit belas untuk mengemis kasih dan cinta mu buat aku berpaut dan bersandar pasti aku disini akan tetap terus mencuba bagi peroleh kasih dan cintamu biar ranjaunya menusuk pedih.

Wednesday, December 23, 2009

Bisakah

Selamat semua,

Mana mungkin masa terluang yang ada aku buang begitu sahaja. Aku mencuri sedikit masa untuk aku membuat sedikit coretan cinta di laman ini.



Sekian lama mengabdikan diri pada kerjaya, kebelakangan ini aku diganggu perasaan aneh. Lama sudah tidak berasa seperti ini. Rasa ingin dicintai dan mencintai. Terakhir aku terasa rasa ini pertengahan tahun 2007 yang lalu. Lama sungguh... 2010 bakal menjelma. Mudah-mudahan sinar baru muncul tanpa perlu menyinar cahayanya.

Setiap kali diselubungi rasa ini, episod rindu pasti ada. Rindu itu adakala sakit ada masa indah. Tidak kurang juga babak cemburu yang amat memeritkan. Tapi itu asam garamnya.



Lupakan nukilan jiwa karya pendita jahil seperti aku. Beralih kepada sesuatu yang mungkin lebih menarik. Ibu di kampung asyik menyeru pulang ke kampung, katanya senang. Serba-serbi senang. Hujan emas di tanah orang, masakan sama hujan emas di tahan sendiri. "Mak dah semakin tua, kau semakin jauh" antara bait-bait kata ibu. Ayah seperti biasa masih tegar mendiamkan diri saja. terakhir "Kau dah besar, sudah pandai pilih jalan hidup sendiri" itu tutur si ayah. Aku sebak tapi bagaimana? Harus aku pulang dan meninggalkan apa yang terkesan disini? Biarlah masa memandu keputusanku.



Bercerita tentang pertemuan ku bersama penyanyi berkulit hitam manis, Nurul di Mersing, Johor baru-baru ini sungguh mengujakan. Sewaktu bersama menjayakan Melodi Raya 2008, aku tidak berkesempatan untuk memotretkan gambar bersama. Cantik sungguh! Mengenaliku, aku memang mengemari mereka yag berkulit hitam.



Di majlis yang sama, aku sempat mengabadikan sekeping lagi potret bersama penghias majalah EH! keluaran Disember, Farawahida. Semakin bijak bergaya. Tatarias juga sempurna.



Pada hari yang sama disebelah pagi, Dafi menghadiri majlis graduasinya. Tahniah dan alhamdulillah dia berjaya. Kini, berada nun di Afrika Selatan meluangkan masa bersama keluarga tercinta.



Pagi semakin matang, matahari juga bakal menyebarkan cahayanya namun aku masih segar. Cuba untuk melelapkan sambil menghayati patah lirik lagu Kala Hati nyanyian Nurul menerusi album terbarunya Tika Cinta.

Selamat malam semua~



Tika Cinta



Singer : Nurul
Album : Tika Cinta
Song : Tika Cinta
Compose by Sharon Paul
Lyric by Mable Lew

Aku Tanpa Cinta Mu


Aku Tanpa Cintamu by Dafi



Dato' Siti Nurhaliza - Medley Usah Diragui & Diari Hatimu



kekasih setiap senyum mu, pengubat rindu dihatiku

Monday, December 21, 2009

TILU - Kau Bukan Aku



Anonymous band who called themselves as
TILU... Sedap gak lagu nie... Layan je....

Sunday, December 20, 2009

Wednesday, December 16, 2009

Terasa

Aku benar terasa!!!

terkesan...



Sunday, December 13, 2009

Terima Kasih, Noryn Aziz

Selamat Hari Jadi Ke-21 Gadaffi Ismail Sabri!
A million thanks to Noryn Aziz for being such a supportive diva and spending your time at my artist party. Hope u enjoyed my surprised!

Friday, December 11, 2009

Terakhir

Selamat tinggal Kuala Lumpur, Sarawak aku kembali~

Sunday, December 6, 2009

Rasa

Aku tertarik untuk menulis lagi. Kali ini berkisar perasaan aneh yang tumbuh nun jauh dalam dasar hati.
Puas aku untuk menolaknya tapi ia datang bertubi-tubi. Sakit! Akhirnya kubiarkan membiak.
Kadang aku bahagia, kadang aku derita menerimanya. Sesungguhnya rindu itu hadir setiap detik masa beredar.
Aku tidak pasti apakah dia merasakan yang serupa atau mungkin aku cuma bertepuk sebelah tangan.
Biarkan! Biar ku karang suapaya aku tidak tersiksa menanggung lagi.Cinta! Ya, itu adalah rasanya.
Aku tahu aku cinta, juga sayang dia malah kasih jua padanya.
Semua itu bersatu buat aku detita diulit bahagia.
Berterus-terang? Tak perlu kerna aku pasti dia tahu itu.
Ego! Itu penghalang hebat! Cuba tunduk sedikit ego dan benarkan hati dan perasaan menguasainya.
Rasa ini terus terpendam dan membiak dan membunuh aku.

Saturday, November 14, 2009

Lapar

Akhir ini selera untuk makan amat membuak-buak. Adoi, hingga ketat seluar. Makan malam yang ditunggu-tunggu musnah. Akibatnya, aku juga! Padan muka sendiri. Rezeki tiada namanya. Aku berlalu pergi tanpa menoleh ke belakang. Huh! Sesampai dirumah terus ke bilik air untuk menyegarkan badan. Menghadap komputer riba adalah kewajipan. Perut ini berbunyi lagi. Huh... Mana mahu ku dapat makanan. Restoran makanan segera, McDonald berlegar difikiran. Aku mendail telifon bimbit dan terus membuat pesanan.




Sunday, November 8, 2009

TERENGGANU

Penat Malam Gala untuk Film edaran United Studio di Berjaya Times Square masih terasa disaat mata tercelik pagi sabtu itu. Malas melangkah namun aku terpaksa melangkah gagah untuk ke KL Sentral sebelum aku ditinggalkan pesawat MH 1326 ke Kuala Terrengganu. Sesampai disana kami dijemput oleh Setiausaha Kerajaan Terengganu, Yad. Kami yang dimaksudkan adalah aku, Sarah Raissuddin, Akim AF7 dan Pembantu Sarah. Kami dibawa untuk berehat di "Sutra Beach Resort, Kuala Terengganu". Aduh! Cantik sekali resort ini. Tenang sedikit hati yang bergelora kuat bak sang ombak didepan mata. Masuk kedalam Bilik yang dikongsi bersama bintang Realiti Akedemi fantasia membuat mata terus mengantuk melihat tilam empuk berserta penghawa dingin yang sejuk. Berehat seketika sebelum mereka membuat persembahan semperna Sultan Cup Terengganu Endurance Challenge 2009.

Malam menjelma tiba, bunyi sang ombak yang masih bermain kencang menyaji hawa telinga. Tenang! Fikiran tertumpu akankah semuanya berlalu pergi...

xoxo
E.

Thursday, November 5, 2009

Celaru

Aku melangkah penuh yakin untuk beraksi pada hari khamis berkat penuh muslihat. Pemikiran terbahagi kepada seribu satu macam agenda. Persahabatan, ya, itu yang amat aku titik beratkan sedari dulu masih teguh kini. Dimana aku bernaung kini nilai persahabatan tidak dapat dibeli. Sayu, itu satu emosi yang senangtiasa berlega semejak dua ini. Kerjaya, perkara yang amat dituntut dalam kehidupan dunia serba moden ini. Dua perkara yang bertelagah. Sederu itu juga telinga disaji lagu dendangan Diva Dunia, Beyonce "Scared of lonely". Begitu mendalam! Benar-benar biru!


Agenda lain, episod rindu tidak henti malah membuak-buak. Entah, kekuatan mana membuat aku masih tegak berdiri. Aku mulainya sayang kini bertukar cinta. Parah! Hentikan saja angan mu itu. Tapi bagaimana harus aku matikan rasa rindu ini. Sayu suara Sarah Raissuddin menerusi Tinggalkan Diriku membuat kelopak mata ini sedikit berair.

Selamat Pagi

Bangkit dari tidur, aku ceria walau demam masih bersisa. SELAMAT PAGI MALAYSIA! Tenaga ini sudah lama ku ingin kembali. Akhirnya kini pasti aku mendapatkannya semula. Lupa problema lama. Sumpahan harijadiku sudah habis agak nya. yeay!!! Berkemaja dan sepatu putih didondon bersama seluar berwarna kelabu lusuh, aku melangkah penuh yakin dan pasti. Ini adalah emosi sebenarnya.

This Is It - Micheal


RIP Micheal Jackson


~ Be the heart in my chest ~

Tuesday, November 3, 2009

Demam


Kepala pusing tatkala mata terbuka subuh ini. Aduh! Demam! Aku binggung. Bangun aku terus gagah ke balik air. Mandi dan bersiap ala kadar untuk ke klinik. Seperti biasa klink Kak Za adalah tempatnya. Sengal bontot ditusuk jarum hingga kini terasa. Aku menghala ke pusat bandar, Pavilion untuk bertemu pelakon "Pisau Cukur" setelah acapkali temujanji kami tergendala. Akhirnya kami bertentang mata. Pelbagai agenda dibincang dan dibahaskan, kami tiba di konklusinya. Berjabat tangan dan terus pulang untuk berehat. 100 plus adalah teman baik aku sepanjang hari dan drama bersiri gossip girl musin ke - 2 juga. Demam ini harus segera disurutkan. Risau jika berlarutan. Lama sudah diri tidak didatangi penyakit ini. Lari jauh-jauh!


Tapi coretan dicoret untuk meluahkan rasa yang ada jauh didalam sana. Apa? Tak pasti. Rindu? Mungkin! Bersalah? Ia juga kerna melangkah pergi. Maaf! Aku pergi untuk kebaikan diri sendiri. Aku tak segah untuk membawa banyak produk. Cinta? Hurm... Keliru! Moga rasa ini cepat mati! Makin aku memikirkannya makin aku jadi gila. Sudahlah. Cukup untuk bertepuk sebelah tangan. Rindu yang hadir tak berbalas rasanya. Biarlah... Simpan jadi kenangan... Kenangan terindah. Hanya aku yang tahu dan rasa itu tetap sama sehingga nanti...

Sunday, November 1, 2009

Hari Minggu


Buat pertama kali hari minggu, minggu ini berjalan seperti yang biasa aku lakukan seperti dulu. Keluar, makan, lepak dan "window shopping". Nadia menjadi tetamu untuk minggu ini. Tema kami "hapuskan tekanan".

Saturday, October 31, 2009

Setengah Kosong

Ketabahan untuk mencari sudah pudar. Ruang yang ada terlalu meronta untuk diisi. Dimana isinya? Rasa yang aku alami mungkin tidak dirasai olehnya. Aku bertepuk sebelah tangan lagi rasanya. Atau mungkin dia juga merasakannya. Kalut! Kalau ia, pintaku hanya untuk memulakannya. Lagu Anuar Zain "I'm The Lucky One" sayup dicuping telinga. Gemersik suara itu menenangkan jiwa dan membawa lelah perjalanan pulang hilang. Dua hari di Kedah aku cukup selesa. Lupa semuanya. Fikiran ku tidak diganggu. Suasana baru membantu aku untuk tidak berfikir. Tilam empuk dan cuaca dingin membantu lena diulit mimpi indah. Pencarian isi buat ruang yang meminta tak dapat ku penuhi. Kerana isi sudah ditemui cuma menunggu isinya untuk memenuhi ruang itu sesudinya.

Sunday, October 25, 2009

Telifon

Satu panggilan telifon boleh merubah segalanya. Aku keliru kini. Sesungguhnya aku benar-benar keliru. Pilihan mana harus aku ikut. huh! Diluah mati mak, ditelan mati bapak. Ada hati yang perlu dijaga tapi siapa yang mahu menjaga perasaan aku? Siapa yang mahu memelihara masa hadapan aku? Penat, letih dan sengsara. Sementa tangan ini lmenekan papan kekunci, telinga dijamu suara Nikki mendengdang "Selamat Tinggal". Seolah-oleh mengerti mengapa harus aku meninggalkan sesuatu untuk mengapai sesuatu yang lain. Berlega-legar dan silih berganti wajah-wajah itu dibenak fikiran.

Saturday, October 24, 2009

Kejadian

Jumaat dimulakan dengan baik sekali. Seperti biasa rutin dijalani. Masuk pejabat, sarapan dan terus menyiapkan apa yang tertangguh juga tugasan baru didalam tangan. Cuma sebelum matahari memacak diatas kepala aku perlu ke MyDin Kota Seriemas, Nilai untuk tugasan bersama Abun. Tenang perjalanan yang kami tepuhi setenang hati ku saat itu. Setiba disana bilik rehat menjadi lokasi kunjungan pertama ku. Sementara menunggu Perancang Majlis siap mendandan rambut, kami membasah tekak di Restoran Al-Islam. Sedang berbincang aturan program, kami menghala ke Majlis Bandaran Nilai untuk menjemput selebriti yang akan memeriahkan majlis perasmian pusat belah-belah tersebut. Al-maklum tempat nya agak terpencil dan baru. Dalam perjalanan pulang dari menjemput beliau kami hampir menjadi mangsa kemalangan. Alhamdulillah, nasib berpihak pada kami. Majlis bermula tepat pada pukul 4 petang. Setelah persembahan tamat, kami beransur pulang ke peabat. Hujan lebat membasahi bumi. Rezeki dari Allah SWT. Perut kosong ini bergendang kuat. Aku, Abun dan Ayu ke Laypark Kopitiam bersebelahan pejabat untuk mengisi tabung penyumbang tenaga. Selesai aku kembali kepejabat untuk mengemas dan mengambil komputer riba dan juga barang ku untuk pulang. Sebaik tangan memegang pemegang pintu kaca indah pejabat ku, sepantas angin aku dibawa pintu kaca itu rebah sujud kebumi. Tergamam seribu bahasa, nasib masih berpihak padaku. Kudrat kaki menahan aku untuk tidur bersama kaca yang pecah bak butiran belian. Kalau tidak, hanya tuhan bisa mentafsirkannya. Bersyukur pada tuhan, aku bangun pagi masih dalam keadaan sihat dan selamat.

Thursday, October 22, 2009

Kurang Pasti

Hari-hari lari-lari mengejar keinginan, terjatuh kebumi aku dongak kembali ke langit, tanpa jemu aku terus mencuba dan terus terjatuh namun kini terasa seperti mampu merangkak kembali. Pelahan-lahan langkah menjadi semakin laju. Hati mati dulu seakan bernafas kini. Puas ku cari apa punca hati mati, hidup kembali! Seakan bahagia tapi aku benci! Tidak suka! Ianya menyakitkan. Biarlah aku saja merasakan terus melaluinya, cuma nukilan ini buat perkongsian kita bersama agar mendapat manfaat dan iktibar atau merasai sedikit pengalaman itu. Kata A. Samad Said "Segala yang diingin tapi tak dapat adalah nikmat yang paling padat". Keliru!? Benar-benar keliru! Tak dapat tapi masih jua nikmat, terus padat! Bukan apa yang diingin lalu diikhtiar dan dapat baru nikmat? Huh... Kepingin sekali bertemu lalu berbicara tentang ini. Bait-bait satu baris ayat itu terlalu dalam, kemas maksudnya. Puas ku fikir masih kabur bayangannya. Mungkin kekecewaan lalu buat aku semakin berhati sekarang itu maksudnya? Entah. Cuma aku mahu galaksi ini tahu hati aku berdetik lagi. Berbungga indah. Berlagu riang. Bermimpi ceria. Tapi pada apa atau siapa? Aku juga kurang pasti!

Tuesday, October 20, 2009

Selamat Ulang Tahun


Selasa bermula agak lembab. Bangun dengan sisa mengantuk yang masih ada buat kepala pening. Lagi pusing bila memerhati telifon bimbit mati! Malang... Melangkah malas untuk mandi kemudian bersiap ke pejabat. Aura negatif lagi. Semua berjalan seperti biasa. Ucapan ulangtahun dari kawan silih berganti. Ucapan dari mulut ke facebook lalu pesanan ringkas hingga panggilan telifon menjadi medium pengantaraan. Kerja? Seperti biasa takkan bisa habis. Jiwa masih gelora. Singgah ke Sg. Wang plaza berniat mahu membetulkan telifon bimbit dan terus pulang ke rumah. Tiada yang istimewa hanya lah satu babak biasa di HARI KE LAHIRAN ku.


SELAMAT ULANGTAHUN ELYIAS OMAR

Saturday, October 17, 2009

Perhubungan

Topik yang agak menarik untuk aku karang, kita acapkali alpa bila rancak berbual sehingga kita berjanji tanpa kita sendiri sedari. Aku tergolong dalam golongan itu juga. Rancak berkomunikasi hingga aku sendiri tak perasan akan bait-bait perkataan yang terluah. Perhubungan menjadi akrab dan kita terus selesa. Kehilangan adalah pekara yang "mesti elak" dalam apa jua jenis perhubungan. Aku pernah mengalaminya. Pedih dan sakit kini masih terasa. Tekad untuk tidak berulang adalah janji aku! Tanpa sedar ia terjalin lagi. Aku sudah perasan itu, aku harus mengelak.

Friday, September 4, 2009

Sirna

Berada di Crown Plaza Mutiara, Kuala Lumpur untuk membawa Dafi bagi memenuhi undangan berbuka puasa bersama Berita Harian dan Micheal Shu pada ramadhan yang ke-13. Ramai selebriti yang membanjiri majlis selain 18 orang pembaca bertuah Berita Harian dan Media Massa.
Kesesakkan lalulintas seperti biasa. Tambahan pula hari ini adalah hari bekerja. Idea untuk mengunakan Aliran Transit Ringan (LRT) adalah tepat. Sementara teman sejawat berlari menghantar baju sponsor, aku pantas menyiapkan artis.


Berbuka dengan hidangan Nasi Briyani sungguh menyelerakan. Kurma dan Sirap Bandung adalah menu “mesti ada” setiap restoran selain rokok yang wajib bagi aku . :D Alhamdulillah, rezeki dari Allah sentiasa ada. Apalah nasib mereka yang memerlukan? Tanggugjawab Badan-badan berkanun, syarikat persendirian malahan syarikat gegasi yang amat menitik beratkan Corporate Social Responsibility (CSR) sungguh megingatkan beban merka.

Berbalik dengan insomnia yang aku alami meyebabkan aku asyik lewat ke pejabat kebelakangan ini. Aku berharap prestasi tidak terjejas. Minggu-minggu akhir sebelum bercuti hari raya harus digunakan sepenuhnya untuk melalukan tugasan Filem terbaru KRU Studios, syarikat dimana kau bernaung sekarang iaitu Jin Notti yang bakal menemui penonton pada Aidilfitri selain tugasan-tugasan lain.


Promosi untuk program televisyen dalam perangkaan. Mujur semuanya berjalan lancar. Terima kasih pada media yang menyokong dan sedia membantu. Semoga karya anak melayu senangtiasa dimartabatkan.

Dalam kesibukan diri, sudah hampir dua bulan aku bersama KRU Studios. Alhamdulillah. Semoga aku lebih cerdik dalam mengadaptasi suasana ditempat kerja. Cepat sungguh masa berlalu. Mungkin rakan-rakan pejabat yang ramah mendampingi aku menyebabkan aku tidak berasa masa berlalu pantas.

Panjang sungguh mukadimah. Aku agak tertekan disebelah pagi bila tahu kakak di kampung tidak beberapa sihat. Aku hilang fokus dan kawalan. Oh tuhan, kembalikanlah kesihatan kakak ku seperti sebelumnya. Kecut rasanya hati mendengar suara riang si kakak bertukar serak dan layu. Dimana silapnya? Mungkin pemakanan? Mungkin juga persekitaran dan mungkin juga … hanya Dia yang mengetahui.

Sebelah petang agak mendatar dan sedikit tenang. Mungkin keseriusan membuat aku tidak mampu bergelak tawa lagi. Emosi pagi terbawa-bawa. Ah! Pulangkan segala sikap ku yang positif. Lewat petang semakin menyesakkan. Kenapa begini? Harusnya begitu. Tenang! Tarik nafas dalam-dalam pesanku dalam hati. Namun semakin membara. Huh! Biarkan. Sebentar lagi tenang, mudah-mudahan.

Sesampai di tempat dituju, wajah sesorang membangkitkan perasaan negatif semakin dalam. Setebal hutan Amazon. Mujur semua dalam kawalan. Ku semat kemas-kemas emosi itu. Teman sejawat tiba disaat genting membawa seribu kemanisan dengan telatahnya. Alangkah elok jika petang tadi telatah ini boleh diterima dek akal. Penyesalan tidah perlu!

Kini, teratak ini membawa kembali ketenangan itu. Semoga esok lebih cerah secerah hari sebelumnya dan mungkin cerahannya menyinar bukan menyirna. Amin…

Terjadi


Mendengar pekabaran gembira dari teman-tema amat mengujakan. Tahniah mahu syabas! Itulah kalimat keramat yang mampu diucap. Selamat ulang tahun Isham Razali. Moga perjalanan hidup makin lancar, murah rezeki juga dipanjangkan usia. Shafiq Mubin juga memberi pekabaran riang. Jangan sia-saiakan apa yang didenggam kini. Aku turut tersenyum bangga akan kesenangan teman.

Aku termenung dan mencongak sambil penglihatan merenung menara berkembar petronas segak terpacak dari anjung rumah, kapan rasa dimiliki aku? Belum tiba masanya lagi setelah ku kira-kira dalam hati. Waktu penentu masa hadapan tapi kita mengarah kini untuk melihat bagaimana, apa, dimana, dan siapa kita di kemudian hari.


Rahsianya, usaha perlu dipertingkatkan dengan menambahkannya segantang lagi lalu doa mengiringi setiap bait usaha yang dibajai dan hanya perlu bertawakal menunggu hasil benih baja usaha kelak. Mudah-mudahan hasil yang elok lahir waktu itu nanti.

Namun lumrah manusia tiada lari, tidak sabar menanti hasil tanpa usaha dan mengharap keajabian terjadi. Kekadang aku juga bersama golongan ini. Tahu semua tersedia tanpa sebarang usaha.

Kini nafsu aku semakin rancak menghasut aku untuk tidak memperoleh sesuatu yang diingin oleh setiap insan. Ah! tunggu tapi sampai kapan? Hampir semua disekeliling ku memiliki itu. Tapi aku? masih kesorangan.

Teman, ya itu adalah sesuatu yang semua kepingin untuk miliki termasuk aku.

Kembalinya Insomnia


Insomnia kembali lagi, aku risau akan dark circle yang bakal hadir, kulit pasti suram. Ah! Apa cara untuk aku lelapkan mata ini. GLAM keluaran September sudah pun habis dibaca, kandungannya menarik dan muka hadapannya kembali menyuntik semangat selari majalah antarabangsa. Wrida Adnan mengadun majalahnya angkuh sekali. Kagum! Itu hanya mampu ku ungkapkan.

Seteguk demi seteguk minuman ice lemon tea jenama seasons ku hirup. Tangan makin rancak menekan papan kekunci komputer riba sambil dendangan lagu-lagu dari album seumur hidup nyanyi Dafi menjamu pendengaran. Sepuluh ramadhan telah berlalu, aku terasa nikmatnya.


Cuti hari ini begitu tenang, tiada gangguan. Telifon bimbit tidak berdering langsung. Amannya, seharian diteratak sendiri yang disewa amat menenangkan. Esok kembali sibuk bekerja. Keluar pagi dan sebelah malam setelah penat baru pulang. Seperti biasa mandi dan terus melelapkan mata. Itulah rutin sepanjang lima hari seminggu seorang dewasa rata-rata di muka bumi ini. Lebih teruk lagi, ada yang bekerja dihujung minggu. Masa untuk keluarga mahupun teman-teman tiada terus.

Setelah melewati sebulan ditempat kerja baru, aku amat bersyukur. Segala berjalan dengan lancar. Kerja berjaya dilakukan dengan sistematik dan disiapkan. Banyak ilmu baru dipelajari. Rakan sepejabat yang baik dan professional membuatkan segalanya mudah. Kami bergaduh, bergelak ketawa, bermasam muka, tersenyum dan bertekak pendapat, namun amat menyeronokan. Apa yang diimiginasikan sewaktu di menara gading dulu, kini dilalui.